August 18, 2012

Syawal yang dinanti, Ramadhan tetap dirindui..



Assalamualaikum warahmatullah..


Kehidupan dunia jadi rencana harian. Urusan keduniaan mengalahkan jihad di Rohingya dan Gaza. Ibaratnya kehidupan akhirat jatuh nombor dua. Na'uzubillah.


Bagaimana hendak diimbangkan kedua-duanya?


Iman penentu segala, dengan kuasa-NYA. Melalui iman yang sedikit, iman yang terbias dan iman yang terpelihara itulah lahirnya kehidupan yang seimbang rohani dan jasmani, duniawi dan ukhrawi. Biiznillah.  Kuncinya, yakin dengan kekuasaan-NYA, insyaAllah.


Kata ustaz dalam tazkirah subuh tadi,

"10 Ramadhan pertama itu rahmat Allah, ingatlah bahawa tiada manusia yang dapat masuk ke syurga dengan amalannya sendiri kecuali dengan rahmat Allah."

Pernah juga dengar peringatan serupa sebelum-sebelum ini tapi manusia biasa macam saya, memang banyak lupa dari beringat. Bila dah ingat, mari kita saling mengingati..

Berapa banyak kebaikan yang kita lakukan berbanding dengan kemungkaran? Berapa banyak amalan kita yang mendapat redha Allah berbanding kemungkaran-NYA?

Semua jawapan ada pada empunya diri. Sentuh dada, usap hati, kenang iman. Setakat mana pencapaian kita, hanya kita dan DIA yang tahu. Tapi DIA yang lebih mengetahui. Tipulah diri sendiri seboleh yang mungkin tapi hati tetap dapat membezakan realitinya.


Semoga Ramadhan yang bakal pergi tidaklah sia-sia dan semoga amalan kita semakin baik berbanding Ramadhan yang lalu. Datangnya pula Syawal seketika nanti sambutannya bersederhana dalam peringatan buat ikhwanul muslimin yang kurang bernasib baik.




---> Mohon maaf andai ada janji belum ditepati dan mohon diberi peringatan atas segala kepincangan. Apa yang baik itu ambillah jadikan peneman dan yang tidak bermanfaat itu tinggalkan jangan dibuat amalan. Salam Aidilfitri buat semua..


1 comment: