June 23, 2018

Kita Serupa ...6


Getaran dan bunyi dari telefon bimbit di tangan kanan mematikan lamunan Raihan. Dia menghela nafas perlahan sebelum menekan butang kecil di sisi kanan telefon bimbitnya itu. Skrin kembali cerah.

Raihan tak nak jawab call abang?

Raihan mengerutkan dahi sedikit. Lincah jari bergerak di skrin telefon. 11 missed calls! Dia menelan liur. Terasa berpasir.

Sungguh dia tidak perasan ada panggilan masuk kerana dia telah mengaktifkan mode silent untuk panggilan telefon. Hanya notification sahaja yang dalam mode getaran dan berbunyi sekali.

Telefonnya dipandang dengan kerutan di dahi. Tidak tahu bagaimana hendak membalas mesej itu. Raihan menghela nafas perlahan.

Allahu Akbar! Bulat mata memandang telefon bimbitnya yang bergetar sekali lagi. Terkejut dia, mengurut dada sekali. Skrin telefon dihalakan ke mata, membaca baris-baris mesej daripada lelaki bernama suami itu.

I'm on my way.. In shaa Allah sempat berbuka dengan Raihan nanti.. Raihan masak sedap-sedap ya.

Jam di dinding dikerling sekilas. Menghampiri ke pukul satu. Resepi ayam masak Palembang dibacanya sekali lagi, mahu menghadam langkah demi langkah yang perlu dilakukannya.

Sejak bergelar isteri, inilah kali pertama dia memasak untuk suaminya. Serasa sedikit gementar. Bimbang masakannya tidak kena dengan selera lelaki itu.

'Goreng ayam and put aside.. Panaskan sedikit minyak goreng ayam tadi and saute bahan-bahan kisar, serai dengan daun kari sampai wangi and garing. Dah garing tu baru letak sos tiram and kicap manis...' Raihan bersuara sendiri, sedikit kuat.

'Banyak lagi step ni.. Alah kacang je la rasanya...' Sambungnya lagi sebelum dia mengerutkan kening tiba-tiba.

'Eh, dah kenapa bersungguh pulak aku ni.. Bukan ke pakcik tu seteru aku?? Aku dah boleh terima dia ke?' Raihan menggeleng laju, menjawab pertanyaannya sendiri.

'Tapi besar sangat ke silap dia sampai nak berdendam pulak?' Raihan menggeleng lagi. 'Aku tak dendam pun.. Cuma sakit hati je. Geram. Geram sangat.'

Puas bertingkah sendiri, Raihan kembali termenung. Jendela memorinya kembali terbuka luas.

~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~

"Aku tak nak teruskan pertunangan ni, Mala.. I'm serious. Aku dah ingat siapa 'Ali Hasif.."

Tenang wajah Kamala memberikannya sedikit kekuatan untuk mula menyusun ayat setelah beberapa lama melayan perasaan.

Kamala hanya menjungkitkan kening. Namun, itu sudah cukup menyampaikan maksudnya pada Raihan. Sungguh mereka berdua saling memahami.

"Senior sekolah aku dulu, Mala.. Aku..... pernah tersuka dekat dia..."

Panjang jeda Raihan. Mata menatap tajam wajah Kamala. Sahabat baiknya itu mula tersengih menayangkan barisan gigi yang elok tersusun. Mata Raihan mencerun memerhatikan Kamala yang tersengih lebar.

"I smell something fishy..." Tanpa menunggu lama, Kamala bersuara meleret.

"Apa?" Soal Raihan sepatah.

"Okay, sebelum aku beritahu apa yang aku rasa, apa kata kau beri sebab kenapa kau nak putuskan pertunangan ni?"

"Ermm aku..."

"3 reasons should be fine," potong Kamala sebelum Raihan menghabiskan ayat.

"Aku dengan dia memang tak ngam,"

"Oh really? In what way?"

"Serba-serbi." Ringkas Raihan membalas, memberi tanda dia tidak mahu memanjangkan cerita.

"Okay, next?"

"Dia tak suka aku pun.."

"Mana kau tahu itu? Kau share hati dengan diakah?" Selamba Kamala bertanya.

Raihan mencebik. "Aku tahu, Mala.. Macam-macam dah aku aku kena dengan dia dulu." Jawab Raihan kemudiannya.

"Interesting. Why not you tell me what had happened back then.." Tersenyum-senyum Kamala membalas.

Raihan menyepi. Matanya tepat memandang Kamala tetapi pandangannya bukan di situ..

~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~

Alunan syahdu ayat suci al-quran dari surah ar-Rahman pada pagi itu membawa semua pendengar ke alam yang lain. Kalamullah 78 potong ayat dibacakan dengan nada yang lunak, mengikut pengertian setiap ayat itu sendiri.

Bacaan ayat yang seakan alunan Sheikh Mishary Rasyid sememangnya membuai perasaan. Ditambah pula dengan terjemahan setiap baris ayat untuk pemahaman semua pendengar. Hiba suara pelantun setiap kali melantunkan ayat yang berulang-ulang di dalam surah itu.

Ayat yang membawa maksud, "Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan." Ayat tersebut berulang sebanyak 31 kali sebagai pengakhiran kepada setiap ayat yang menyatakan perihal nikmat kurniaan Allah kepada sekalian hamba-Nya.

Maka nikmat Allah yang manakah yang sedang kita dustakan?

Semua pendengar turut terkesan dengan mesej yang ingin disampaikan. Masing-masing menunduk, menghayati dan sekaligus menginsafi diri. Ada antara murid yang terkumat-kamit mulutnya tanda mereka melafazkan semula bait-bait ayat suci dari surah ar-Rahman yang telah dihafaz.

Di barisan tengah murid perempuan Tingkatan 1, kelihatan seorang murid yang bersungguh menadah tangan saat doa usai membaca al-quran dilagukan. Zunnur Raihan. Anak yatim piatu yang menginjak remaja itu tersenyum sedikit ketika mengaminkan bacaan doa.

'Ali Hasif. Dia kenal suara yang melantunkan bacaan ayat suci dan doa yang sedang dibacakan. Suara pertama yang mengetuk gegendang telinganya saat dia sendirian menjejakkan kaki di sekolah itu. SMKA ad-Diniyyah.

"Tudung kena labuh sikit. Nak pakai singkat-singkat pergi pindah sekolah Convent,"

Pandangan dicerunkan ke arah suara yang menegur kasar.

'Apahal kaitkan dengan Convent pulak.. Pernah masuk Convent ke mamat ni.' Gadis itu menggumam geram. Tangan memintal sedikit hujung tudung putih bersihnya itu. 'Mana ada singkat. Sedang elok la ni.. Nak suruh aku pakai telekung ke?'

"Apa?"

Raihan pantas menggeleng.

"Saya belum pekak lagi ya. Jangan nak bising belakang. Tak puas hati cakap depan-depan,"

Raihan menggeleng sekali lagi. Serasa seperti tiada keperluan untuk menjawab tika itu biarpun hatinya terasa panas. Dia menjeling sedikit ke arah murid lelaki yang memakai blazer hijau gelap itu. Pengawas mungkin.

Sepasang anak mata hazel yang kelihatan cantik dipanah mentari sedang tunak memandang ke arahnya. 'Ali Hasif! Sempat dibaca nama yang tersulam di blazer murid lelaki itu sebelum Raihan melarikan pandangannya.

"Kalau tak boleh nak ikut peraturan sekolah, boleh pindah sekolah lain ya," sambung lelaki itu lagi.

Apahal mamat ni?! Aku baru jejak kaki kat sini. Takkan nak buat musuh kot. Raihan memicit kepala yang tidak pening. Kepalanya diangkat sedikit, mengitarkan pandangan ke sekeliling dewan. Hanya tinggal dirinya dan lelaki itu di pintu masuk Dewan Al-Biruni.

Semua murid Tingkatan 1 yang lain sudah pun mengambil tempat masing-masing mengikut kumpulan yang telah diberikan. Raihan melangkah laju, tanpa pamitan meninggalkan lelaki itu. Dia bergegas mencari ahli kumpulannya.

Minggu orientasi Tingkatan 1 yang dijadualkan selama dua minggu terasa seperti minggu penuh ujian. Raihan mengucap panjang mendengarkan nama fasilitator bagi kumpulannya.

Siti Solehah dan... 'Ali Hasif! Seramai 30 orang fasi dari Tingkatan 6 rendah ditugaskan untuk menjaga kumpulan murid yang terdiri daripada 6 orang murid lelaki dan 6 orang murid perempuan dalam satu kumpulan. Dua orang fasi bagi setiap kumpulan. Sebanyak 15 kumpulan yang mereka ada setakat ini.

Dua minggu itu jugalah yang membuatkan Raihan merasa berat hati duduk dia asrama. Bahkan dia juga terasa seperti ingin berpindah ke sekolah yang lain. Namun mengenangkan nasib diri yang bergantung kasih dan harap pada atuk dan nenek membuatkan dia mencekalkan dirinya. Tidak mahu menyusahkan kedua-duanya.

"Zunnur Raihan!" Tepukan kuat selepas namanya diumumkan mengejutkan Raihan. Terpinga-pinga dia seketika. Mata mencari-cari Aimi, rakan sekumpulan yang banyak membantunya.

"Zunnur Raihan!" Sekali lagi namanya diumumkan oleh pengacara majlis. Solehah di sisi segera menegur, "Naik atas ambil hadiah dengan sijil tu dik,"

Hah? hadiah apa pulak ni? Sempat pulak aku berangan. Raihan menepuk dahi perlahan sebelum dia bingkas berdiri dan mengatur langkah ke pentas. Cermat. Senyum dihulurkan pada Ustaz Hasbullah selaku mudir sekolah itu. Kepalanya ditundukkan sedikit, tanda hormat sebelum dia menerima sijil dan hadiah yang dibungkus cantik.

"Lain kali nak berangan, pergi balik rumah la."

Keras bunyi suara yang menampar cuping telinganya. Sepantas kilat Raihan mendongakkan kepala. Huh! 'Ali Hasif ni lagi. Dia menjeling lelaki itu yang berdiri di hujung tangga menuju ke pentas. Jadi runner agaknya mamat ni. Sibuk jaga tepi kain orang.

Tidak aman dua minggu orientasi itu. Ada sahaja yang tidak kena pada pandangan lelaki itu yang merupakan ketua fasilitator Majlis Taaruf. Kata Kak Solehah, 'Ali Hasif ni antara wakil ketua pelajar yang agak terkenal di sekolah itu.

Tapi dia seorang yang agak nakal. Kata Kak Solehah lagi, disebabkan kenakalannya, Ustaz Hasbullah buat keputusan untuk beri jawatan kepada lelaki itu. Penolong Ketua Umum. Heh! Sempat lagi aku merisik khabar.

Aimi la orang pertama yang berani bertanyakan perihal lelaki itu pada Kak Solehah. Aku tanya acuh tak acuh je sekadar di pinggiran. Kalau tanya beriya lain macam pulak kan..

Gedebuk!! Allahu Akbar!! Malunya aku.. Ya Allah macam manalah aku boleh terlanggar kerusi VIP ni.. Sebesar-besar sofa kayu jati ni aku tak perasan?! Jatuh terduduk pulak tu. Ya Allah malunya nak bangun!! Suara hati Raihan menjerit. Matanya dipejam sesaat. Sunyi dewan itu seketika.

"Pandang ke mana jalan tu," mendatar bunyi suara itu. Raihan mendongak sedikit. Matanya menangkap kelibat 'Ali Hasif sedang membetulkan sofa yang tertolak sedikit dek penangan dia yang melanggar.

Mujur juga mudir dan penolong kanan masih lagi di atas pentas. Jika tidak, malu berganda dia. Dari hujung mata, Raihan melihat lelaki itu meluruskan tangan kanannya ke atas sedikit, menggamit seseorang. Beberapa minit kemudian, Siti Solehah datang menghampiri Raihan.

"Raihan boleh bangun?"

Raihan mengangguk beberapa kali.

"Tapi Raihan malu kak," hampir berbisik dia bersuara.

'Ali Hasif yang memerhati sedari tadi segera bergerak ke hujung tangga semula. Dia mengisyaratkan sesuatu pada rakannya yang menjadi pengacara majlis. Majlis kembali diteruskan dan pandangan murid-murid beralih semula ke pentas, mendengarkan ucapan dan amanat dari tuan mudir pula.

Raihan menghela nafas. Lega. Dia bingkas bangun, ditemani Siti Solehah, menuju ke kumpulannya di sayap kanan dewan. Dalam hatinya dia berterima kasih pada lelaki itu.


~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~

"Oi cik kak!"

Tepukan agak kuat di lengan Raihan mematikan lamunannya. Terbang jauh sebahagian kenangan berkaitan 'Ali Hasif yang cuba dilupakan selama ini. Masih ada lagi cebisan kenangan yang menghantui fikirannya tika itu.

"Jauhnya berangan sendiri. Puas aku bercakap seorang."

Raihan tersipu malu. Getaran telefon bimbit mengalihkan pandangannya. Dia mengerling Kamala di sisi, menayangkan skrin telefon bimbit. Seperti memahami, Kamala mengelus lembut tangan sahabat baiknya itu. Matanya dikerdipkan sekali.

"Err waalaikumussalam warahmatullah.. Wan.."

Raihan masih lagi memandang Kamala, mengharapkan kekuatan gadis itu.

"Tak ke mana.. Raihan balik KL."

"Kenapa terburu-buru ni, Raihan.. Wan dengan Tok kan ada.. Mujur tak jadi apa dalam perjalanan,"

Raihan menelan liur. Terasa sangat bersalah pada atuk dan neneknya yang sudah dimakan usia tapi masih lagi tabah dan sabar melayan kerenahnya.

"Raihan,"

"Iya, wan.."

"Wan dah bercakap dengan tunang kamu. Dia pun dah bersetuju dengan cadangan wan.."

Wan berjeda. Raihan berdebar menanti butir kata seterusnya.

"Bukan sekali Raihan larikan diri dari berdepan dengan masalah. Kali ni wan nekad."

Terasa berpasir liurnya. Raihan mencengkam lengan Kamala. Gadis itu hanya memandang tanpa suara. Dahinya turut sama berkerut biarpun dia tak mendengar butir bicara itu.

"Wan kesian dekat tunang kamu tu. Cuba bawa berbincang dulu. Wan tak tahu apa masalah antara kamu, tapi wan tahu wan tak silap pilih kali ni. Mungkin mata tua wan lebih celik dengan apa yang Raihan belum nampak."

Wan masih lagi berjeda. Raihan masih lagi menanti dengan debaran hebat di hati.

"Raihan boleh drive sendiri?"

Raihan mengerutkan dahinya lagi. "Kenapa, wan?" Soalan dibalas dengan soalan.

"Wan dah beritahu tunang kamu. Esok pagi wan sendiri akan jumpa dengan tok kadi. Wan nak cepatkan nikah kamu,"

Tenang wan bersuara. Raihan sudah ternganga. Makin bulat mata memandang sahabat di sisi.

"Raihan.. Err.. Wan,"

"Sebelum wan tutup mata, wan nak tengok Raihan bahagia dulu," potong wan sebelum sempat Raihan menyambung kata. "Raihan balik pagi esok, ya. Wan dengan tok tunggu Raihan kat rumah."

~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~•~

"Assalamualaikum,"

Dada Raihan bergetar hebat. Salam yang kedengaran lembut, rapat di telinga mengejutkannya. Tangan pantas mencapai selendang di hujung kerusi dan dililit ke kepalanya.

Ehh! Pukul berapa dah ni? Kenapa dia dah sampai?? Biar betul?! Berpusing kepala mencari jam di dinding. Matanya dibulatkan sekali. Pandangannya terhalang dek susuk tubuh itu yang berdiri tegak menayang senyum.

"Bi.. Bi.. Bila sampai?" Bergetar suaranya. Perlahan, hampir tak kedengaran.

Lelaki itu masih lagi tersenyum. Raihan sudah mengerutkan dahi.

Apa kes senyum-senyum ni. Dah la masuk macam pencuri tak dengar bunyi langsung. Eh pukul berapa dah sebenarnya ni? Berapa lama masa terbazir mengelamun je kerja. Raihan menggosok belakang telinga yang tersorok di balik selendang merah jambu lembut.

"Raihan malu dengan abang?"

Raihan gigit bibir. Diam tidak membalas. Selendang di atas kepala dikemaskan sedikit.

"Raihan belum masak lagi kan?"

Masak? Masak! Ya Allah masaklah aku!! Raihan bingkas, berdiri tegak di sebelah suaminya. Buku resepi yang sempat dicapainya tadi disorok di belakang tubuh.

'Ali Hasif sudah menyimpul senyum. Tak payah nak soroklah awak.. Lama dah saya perhati awak.. Ada la dekat setengah jam. Tak berubah rupanya tabiat suka mengelamun dan termenung tu.

"Nak masak pakai buku resepi ke?" Usik lelaki itu selamba.

Raihan makin menyepi.

"Sayang puasa tak hari ni?"

Sayang?! Gulp! Raihan menelan liur. Terasa kebas wajahnya seperti darah merah tiba-tiba menyerbu ke muka.

"Pukul berapa dah ni?"

Laju Raihan bertanya, cuba melawan gugup dan mengusir rasa yang bertandang tanpa diundang.

"Half past two, dear.."

"Ya Allah.. biar betul? Orang belum solat lagi ni,"

"Orang mana tu?"

Raihan menjungkit hidung sekali. Langkah kaki diatur laju meninggalkan sang suami yang sudah ketawa sendiri. Sebolehnya ingin dia melarikan diri daripada berduaan dengan lelaki itu. Seramnya masih di situ.