May 30, 2012

:. Keterlaluankah Aku 20 .:




Sedangkan lidah lagi tergigit
Apa pula suami isteri


Zaza menghela nafas. Berat. Pen dalam genggaman dibawa ke hujung jari telunjuk, jari hantu dan ibu jari. Dilarikan mata pen itu melakar abstrak pada helaian kertas di hadapannya, mengepung bait pertama lagu P.Ramlee dan Saloma. Nafasnya dihela sekali lagi. Mata pena kembali menari, menyambung rangkap Sedangkan Lidah Lagi Tergigit, petikan lagu dari filem Tiga Abdul.


Buang yang keruh ambil yang jernih
Baru teguh peribadi


Larian tangan Zaza terhenti tiba-tiba. Dia terkenangkan suaminya. Jauh di mata tapi dekat di hati. Mujur hanya seketika. Norma kehidupan suami isteri yang pastinya ditempuhi setiap pasangan. Harus ada pasang surutnya namun dia syukur. Badai yang datang menyinggah tetap tidak mampu menggoyah kepercayaan di sudut hati. Mujur dikurniakan Amal yang penyabar dan dibajakan kesabaran itu sedikit demi sedikit ke dalam hatinya, meresap ke jiwa.


Apa guna kita bertengkar
Suami isteri harus bersabar


Bibir menguntum senyum. Tiba-tiba. Hilang rasa kurang enak yang hinggap di tangkai hati sebelum ini. Kepalanya digelengkan beberapa kali. Perlahan. Dalam senyuman.


Kasih sayang rukun dan damai
Hidup seperti dalam mahligai
Maaf hamba wahai dinda


Antara rangkap kesukaan sang suami. Zaza ketawa perlahan. Tangan kanan menongkat dagu sebelum beralih ke leher. Kepalanya ditelengkan sedikit ke kanan. Tangan kiri dihalakan ke papan tetikus. Jari telunjuknya lincah di situ seketika. Skrin komputer riba kembali menyala dari mode tidur, menayangkan gambar dua hati terapung di atas permukaan tasik berlatar belakangkan pemandangan indah redup mata memandang.


Buang yang keruh ambil yang jernih
Baru teguh peribadi


Benar makna bait lagu itu, seperti butir-butir nasihat yang sentiasa meniti di bibir suaminya. Usah dirunsingkan fikiran dengan perkara yang sudah pun berlaku. Kenangan pastinya tetap di situ tapi dengan izin-NYA, kuasa minda mampu mengalihkan yang pahit menjadi manis. Pasti ada pengajarannya untuk segala sesuatu. Innallaha ma’ana. Pesan Amal hampir setiap malam.


Suami isteri mesti berpakat
Rumah tangga mendapat berkat


Tiada keraguan lagi. P.Ramlee itu memang seniman. Setiap karyanya pasti terselit unsur nasihat dan teladan. Bak kata Amal, karya P.Ramlee nasihat dalam peringatan, pendidikan dalam persembahan. Pernah mereka berdua berdebat tentang pendapat itu. Hasilnya, tentu sahaja dia yang kecundang kerana Amal lebih bijak berbicara dan tangkas berfikir.


Apa guna selisih faham
Kalau kini aman tenteram
Pohon ampun wahai kanda


Antara contoh paling mudah diberikan Amal, keperluan mencatat ilmu seperti yang diajarkan secara tidak langsung menerusi filem Ali Baba Bujang Lapok. P.Ramlee selaku chief penyamun meminta kertas dan pensel daripada Ali Baba untuk menulis rangkap pembuka dan penutup pintu gua di Bukit Kurma yang menjadi tempat persembunyian harta samunan mereka. Berbeza dengan Kassim Baba yang hanya mendengar bait pembuka gua tersebut dalam keadaan terburu-buru tanpa menyalin apa-apa. Kesudahannya, nyawa Kassim Baba menjadi taruhan.


Buang yang keruh ambil yang jernih
Baru teguh peribadi


Sekejapan, kertas di hadapannya sudah penuh dengan rangkap-rangkap lagu seniman itu dalam tak sedar. Seulas bibir Zaza kembali mengukir senyum. Panjang lagi penerangan Amal menjadikan dia lebih memahami erti menonton filem yang sebenar. Buka minda. Bukan sekadar tontonan dengan mata kasar. Buang yang keruh, ambil yang jernih. Serap segala yang positif dan ubah setiap yang negatif menjadi positif.


Kini, dia akui P.Ramlee bijak berkarya. Apa yang lebih pasti, dia sebagai penonton perlu bijak menilai. Zaza tersenyum sendiri. Amal memang berjiwa klasik. Hampir kesemua karya P.Ramlee menjadi minat lelaki itu. Sudahnya dia pun ikut sama menonton, mencambahkan rasa suka dalam berhibur sekadarnya. Ketukan di muka pintu mengalihkan perhatian Zaza. Dia bingkas. Panggilan ummi disahut pantas.


“Ya, mi?”


“Zaim datang, Zayanah. Ada dekat depan sekarang,”


“Zaim datang?”


“Hm,” Muna tersenyum, mengangguk. Lengan menantu kesayangan ditarik perlahan. “Zaim segan agaknya dengan ummi. Ummi ajak masuk, tak nak pulak dia..”


“Zaim ni nak datang tak bagitahu pun..” Zaza menggumam sambil melangkah menuruni anak tangga bersama Muna di hadapannya.


***********


“Kak Dik sihat?”


Soalan pertama Zaim selepas menghulur salam, dijawab Zaza dengan jungkitan bahu.


“Aik diri sendiri pun tak tahu?”


Zaza tersengih kemudiannya.


“Sihat la...”


“Lain macam je jawapan tu. Kak Dik buat apa? Tak nak datang rumah?”


Sebuah senyuman dilukiskan Zaza buat Zaim sebelum dia membalas, “Tak ada buat apa pun Zaim.. Malas-malas dalam bilik.”

Ringkas jawapan Zaza, menidakkan layanan perasaannya sebentar tadi.

“Sekejap lagi ummi nak balik kampung. Tunggu adik sampai dalam pukul sembilan ni.” Sambung Zaza, teringatkan rancangan umminya.


“Amna balik lagi minggu ni?” Mata Zaim mengerling Casio hitam dipergelangan tangan kiri. Hampir ke pukul sembilan.


Zaza mengangguk dengan senyuman.


“Memang langkah kanan Zaim ni Kak Dik,”


Zaim ketawa lepas dengan kata-katanya sendiri. Zaza mencebik sebelum ikut tertawa. Sesaat.


“Macam tau-tau je kan Zaim ni.”


“Ini namanya sixth sense..”


Zaim ketawa lagi senang hati.


“Hm Zaim datang jauh-jauh ni mama dengan abah tahu ke tak?”


“Tahu.. Ala bukan jauh mana pun Kak Dik,”


Zaim tersenyum memandang Zaza sebelum menyambung kata, “Kak Dik tak nak balik rumah?” Zaim bertanya lagi soalan yang tidak dijawab Zaza sebelum ini.


“Hm, kalau abang kesayangan Zaim tak penat esok mungkin boleh Kak Dik balik sekejap.”


“Oh ya la. Zaim lupa..” Zaim ketawa lepas sebelum dia menyengih memandang Zaza. “Padan la ada orang tu lain macam je.. Abang Amal belum sampai lagi rupanya..”


“Hm em.. Flight delay katanya tadi.”


“Bestnya dapat pergi Sabah. Panjang gunung pulak tu. Rugi Kak Dik tak ikut,”


Zaza tersenyum lebar. Hampir sehari dia mogok suara dengan Amal bila dia tidak dibenarkan turut sama menyertai ekspedisi suaminya itu. Ekspedisi menawan puncak Kinabalu. Seramai 18 orang ahli Kelab Pencinta Alam universiti termasuk tiga orang penasihat kelab menyertai ekspedisi yang dijadualkan selama seminggu itu.

Berbagai alasan diberikan Amal berkaitan urusan kedai roti dan kek mereka yang baru dibuka untuk tidak membenarkan dia ikut sama. Akhirnya dia akur. Suaminya itu pasti sudah memikirkan baik dan buruk sesuatu perkara sebelum membuat sebarang keputusan.


“Kak Dik~ Yuhuu~”


Lambaian tangan Zaim membuatkan Zaza tersentak.


“Dah sampai mana Kak Dik ni?”


Zaza tersengih.


“Zaim ada cakap apa-apa ke?”


“Tu haa.. Adik ipar kesayangan Kak Dik dah sampai,” Zaim menjungkit kening. Mata terarah ke pintu rumah. Zaza turut melarikan pandangannya. Dia tersenyum melihat Amna yang melambai sekali.


“Zaim tak nak tanya khabar ke?”


“Tengok pun tahu sihat,”


“Iya ke?”


“Iya la.. Sampai-sampai tadi senyum je Zaim tengok.”


“Orang tak sihat tak boleh senyum ke?”


Berkerut dahi Zaim mendengarkan soalan balas kakaknya.


“Orang tak sihat la kena banyak senyum untuk lebih sihat mental especially..”


“Ha tahu pun, tapi tadi Zaim kata apa?”


Zaza menjungkitkan keningnya beberapa kali. Seronok dapat mengusik Zaim.


“Jom la masuk Zaim,”


“Boleh ke?”


“Apa pulak tak bolehnya.. Ini bukan aspuri tau,” usik Zaza lagi sebelum dia bingkas. Bahu Zaim ditepuk sekali, mengajak anak muda itu masuk ke dalam rumah.


***********


“Haaa masuk pun anak bujang seorang ni,”


Tersengih-sengih Zaim mendengar sapaan Muna.


“Tadi ingatnya nak singgah sekejap je, makcik.”


Zaza mengulum senyum mendengar alasan Zaim.


“Dah Zaim duduk dulu. Makcik minta Amna buat air ya,”


“Eh tak apa la, ummi. Biar Zayanah je yang buat.”


“Tak apa.. Zayanah borak-borak dulu dengan Zaim. Amna memang ada dekat belakang pun sekarang. Alang-alang tu..”


“Amna tak naik kemas barang ke, ummi?”


“Dah siap kemas minggu lepas lagi, kak..”


Suara Amna yang membalas tiba-tiba mengundang tiga pasang mata beralih ke arah gadis itu. Berhati-hati dia menatang dulang berisi tiga biji gelas dengan satu jag kecil jus oren. Cekap gadis itu tanpa perlu disuruh.


“Minggu lepas lagi dah kemas?”


Amna mengangguk dalam senyuman. Penuh tertib dia menghidangkan minuman di atas meja kopi.


“Plan asal nak balik minggu lepas lagi, Zayanah.. Ummi tak tahu pulak anak bertuah seorang tu nak pergi panjat gunung. Itu yang tak jadi, tunda minggu ni..”


Zayanah tertawa sesaat mendengar ujaran ibu mertuanya. Kata Amal, dia hanya bidan terjun menggantikan seorang lagi penasihat kelab yang sepatutnya turut serta.


“Abang Amal tahu last minute, mi..” Lembut Zaza membalas. Dia tersenyum melihat senyuman yang terukir di wajah Muna.


“Abang sampai pukul berapa, mi?


Muna menjungkit kening ke arah Zaza, menghantar isyarat meminta Zaza menjawab soalan Amna bagi pihaknya.


“Sepatutnya dah sampai,”


“Flight delay?” Tanya Amna lagi.


Zaza mengangguk.


“Sekejap lagi sampai la tu, insyaAllah..” Zaim yang sedari tadi menjadi pendengar mencelah tenang.


Amna terangguk-angguk seketika. Dia memandang sekilas ke arah Zaim sebelum menjatuhkan pandangan pada ummi yang sedang mengangkat gelas berisi jus oren.


“Zaim, jemput minum dulu,” pelawa Muna lembut. Zaim mengangguk. Tangan kanan mula mencapai minuman yang dihidangkan di hadapannya.


***********


 Misi Menjauhkan Diri daripada Dicerobohi Iblis Laknatullah. 


 Terdapat 4 keadaan yang disebutkan menjadi antara sebab iblis mudah untuk masuk ke dalam badan manusia. 


  1.  Terlalu marah 
  2.  Terlalu sedih 
  3.  Terlalu resah 
  4.  Nafsu seks yang terlalu bergelora 


 Iblis sangat berminat dengan manusia yang berkeadaan terlalu melayan rasa marah, sedih, resah dan juga nafsu seks mereka. Dalam keadaan ini kekuatan iman dan rohani manusia menjadi lemah, memberikan kesempatan kepada iblis untuk menceroboh serta menyesatkan manusia. 


 Jangan lupa ikrar iblis di hadapan Allah gara-gara tidak mahu sujud pada Nabi Adam ‘alaihissalam. Iblis dan keturunannya dah bertekad dan berjanji sepenuh hati untuk menyesatkan manusia. Bahaya pengaruh iblis ni boleh menjadikan manusia sesat, syirik kepada Allah dan seterusnya memungkinkan manusia mati dalam keadaan menyekutukan Allah. Na’uzubillahi min zalik. 


 Jalan penyelesaian bagi masalah luar sedar ni mudah sahaja. Kembali pada fitrah hidup manusia. Manusia dicipta untuk mengabdikan diri kepada Allah. Maka bila datang waktu-waktunya hidup terasa seperti berat, masalah bertimpa dan perasaan terganggu, kembalilah kepada DIA. Sentiasalah dekat pada-NYA dalam apa jua keadaan. 


 Banyak medium perantaraan bagi manusia dan yang Maha Esa. Antaranya melalui bacaan pada kalamullah yakni al-Quranul karim, solat wajib dan sunat, ibadah puasa serta amalan zikir dan selawat ke atas junjungan Nabi S.A.W. Percaya dan yakinlah sepenuh hati kerana sesungguhnya, dengan mengingati Allah hati akan jadi lebih tenang dan jiwa jadi lebih tenteram. Selangkah kita dekat pada-NYA, seribu langkah DIA rapat dengan kita. 


 Ingatlah, janji Allah itu pasti. 


Zaza menghentikan tarian jemarinya di papan kekunci. Dia membaca semula coretannya, menyemak ejaan dan susunan kata. Isi dipastikan padat dan bermanfaat sebelum butang publish post diklik dengan senyuman.


“Ada entry baru pagi ni?”


Sentuhan lembut di bahu kiri Zaza mengiringi pertanyaan suaminya. Dia tersenyum membalas soalan itu. Bibir Amal turut sama mengukir senyum.


“Thanks bang..” Ucapan terima kasih dihulur Zaza, teringat ringan tulang Amal memenuhkan blognya dengan tazkirah.


“Small matter,”


“Rajin abang tolong Zayanah update blog ni.”


Mekar senyuman di bibir Zaza mengenangkan perbuatan Amal menukar kata laluan blog itu daripada single kepada double sebelum ini. Puas dia mencuba untuk log in tetapi tidak berjaya. Sudahnya pada Zaim dilepaskan segala urusan melibatkan satu-satunya blog yang dimilikinya itu.


“Abang suka,” Amal membalas ringkas dengan kerdipan mata.


“Thanks lagi..”


“Small matter lagi..”


Pecah tawa pasangan muda itu sesaat. Amal menempel di sisi isterinya, memenuhkan ruang kecil di hadapan meja kopi. Tangannya beralih ke tetikus. Tazkirah ringkas isterinya dibaca sepenuh hati. Khusyuk. Mata tak beralih dari skrin walau sekali. Seketika kemudian, butang new post diklik sekali. Jari jemarinya mula lincah di papan kekunci komputer riba isterinya itu.


Zaza hanya diam memerhati. Sang suami dibiarkan dengan agendanya dan mindanya mula menerawang, terkenangkan peringatan ringkas Amal beberapa hari lalu. Hanya tiga baris ayat isinya yang ternukil di dalam blog itu. Namun, cukup bererti bagi mereka yang berfikir.


 Manusia yang paling kaya di dunia ini adalah 
 mereka yang menunaikan solat sunat dua rakaat 
 sebelum solat fardhu subuh.  


Zaza menghela nafas. Amalannya cukup kurang selama ini. Lompong di sana-sini. Boleh dibilang kekerapan dia menunaikan solat sunat dua rakaat sebelum solat subuh selama ini. Terkenang dia hadis Nabi S.A.W. yang dibacakan suaminya beberapa minggu yang lalu..

"Dari sahih muslim, sabda Rasulullah S.A.W., solat sunat dua rakaat sebelum solat subuh adalah lebih bagus dari dunia dan segala isinya."

Jauh di sudut hati Zaza sangat bersyukur dikurniakan Amal yang sentiasa membimbing, Amal yang tak lepas dengan agenda akhiratnya. Hamdan lillah, syukran lillah.


“Siap,”


Sepatah kata dari Amal cukup untuk membuatkan Zaza di sisi tersentak. Amal ketawa perlahan melihatkan isterinya terkejut sendiri.


“Ya Allah.. Sempat lagi isteri abang ni berangan. Siap terkejut pulak tu,”


Zaza tersengih. “Abang buat apa? Apa yang dah siap?” Pantas dia bertanya.


“Tadaa~”


Mata Amal mengerling skrin 12 inci di hadapannya, mengalihkan tumpuan isterinya ke situ. Giliran Zaza menggerakkan tetikus.


 Bila selangkah kurapat pada-MU, 
 seribu langkah KAU rapat padaku 

 Mengemis Kasih : Nazrey Johani ft Far East 


 Tuhan dulu pernah aku menagih simpati 
 Kepada manusia yang alpa jua buta 
 Lalu terheretlah aku di lorong gelisah 
 Luka hati yang berdarah kini jadi kian parah 


 Semalam sudah sampai ke penghujungnya  
 Kisah seribu duka kuharap sudah berlalu 
 Tak ingin lagi kuulangi kembali 
 Gerak dosa yang menghiris hati 


 Tuhan dosaku menggunung tinggi 
 Tapi rahmat-MU melangit luas 
 Harga selautan syukurku 
 Hanyalah setitis nikmat-MU di bumi 


 Tuhan walau taubat sering kumungkir 
 Namun pengampunan-Mu tak pernah bertepi 
 Bila selangkah kurapat pada-MU 
 Seribu langkah KAU rapat padaku 


Zaza tersenyum membaca bait-bait lirik lagu nasyid malar segar itu. Butang play pada video yang dimuatnaik diklik sekali. Lagu mengemis kasih nyanyian Nazrey Raihan bersama kumpulan Far East mula kedengaran. Zaza berkalih pandang pada Amal di sisi. Dia tersenyum lagi melihatkan wajah tenang suaminya.


“Zayanah tak tahu pula Nazrey Johani ada featuring Far East untuk lagu ni,”


Zaza mula bersuara saat lagu habis dimainkan. Amal tersenyum, mengerdipkan mata sekali.


“Zulfah Zayanah tahu apa je?”


Bulat mata Zaza mendengar usikan suaminya. Dia mengetap bibir. Amal ketawa lepas sesaat.


“Zayanah tahu abang kipas susah mati Nazrey Raihan dengan Far East,” bersahaja Zaza membalas. Tawa Amal bersambung sesaat sambil tangannya mencuit pipi Zaza sekali.


“Memang abang minat, suka dengar lagu-lagu Raihan dengan Far East..” Akui Amal tenang. “Lagipun, lagu Mengemis Kasih versi Nazrey featuring Far East ni catchy sikit, sayang. Kalau abang pasang video dekat student, memang ramai yang akan request lagu tu. Tapi bagi abang sendiri, mana-mana pun sedap. Apa yang penting, kita boleh belajar daripada lirik dia..”


Zaza mengangguk mendengarkan kata-kata yang dinoktahkan Amal dengan senyuman indah terukir. Wajah suaminya dipandang tak lepas. Lama.


‘Ya Allah, betapa aku bersyukur dikurniakan dia sebagai pemimpinku. Semoga hubungan yang terbina ini sentiasa dipayungi rahmat dan kasih sayang-Mu, ya Allah..’ Doa Zaza di sudut hati. Mata bertentangan dengan sang suami seketika. Dua pasang mata itu saling berbalas senyum. Dua pasang mata itu terus berbicara dengan kefahaman dari hati.


Hatinya berdetik lagi...


Keterlaluankah aku andai kupohon muslimah di luar sana turut dikurniakan pemimpin seperti Amal, malah lebih baik lagi dari suamiku, mungkin.. Keterlaluankah aku?

:. the end, ALHAMDULILLAH .:

p/s: ... after a month++, really sorry for any inconvenience and please do enjoy the final entry. finally..

13 comments:

  1. terbaekkkk...harus selalu update nie.hehehehehee

    ReplyDelete
  2. macam x puas ja.... sambunglah lagi .....

    ReplyDelete
  3. Salam ...
    cerita cik penulis semua ada input yg blh dikongsi so apa kata sambung tulis panjang2 lepas tu htr manuskrip pada publisher
    klu cerita yg cam ini sesuai diterbitkan dgn publisher Jemari Seni.
    Klu cik penulis berada dikawasan Bangi blh hadiri kursus penulisan percuma dgn puan noorsuraya (penulis/editor js)....pemilihan terhad untuk 20 org aja

    ReplyDelete
  4. Alahai..dah habis ke? Tak puas baca lagi ni ha..Saya dapat banyak input dari karya-karya cik penulis.

    Saya sokong kaknOOr untuk penulis hantar manuskrip kepada publisher Jemari Seni. :')

    Keep up writing ya. ^^

    ReplyDelete
  5. habis jg akhirnya..
    suka ngan dorang ni..
    saling melengkapi..

    ReplyDelete
  6. to NJ : alhamdulillah n thanks, (",)


    to nzlyna : ngeheheheehe *big grin*


    to sue : nak smbung lagi? blh pk lg bila2 free nti..


    to kaknOOr : rmh sy area kjg dekat dgn bangi. kursus tu bila n dekat mn saya boleh tau detail ttg kursus ni kak?


    to Nadzipah : alhamdulillah.. (",)


    to MaY_LiN : alhamdulillah habis jugak akhirnya.. *wink2*


    **to all.. thanks a lot, syukran katsir..

    ReplyDelete
  7. Salam jat.. sory akak baru masuk blog jat...
    nak contact x ada email...

    blh masuk blog http://www.jsadiwarna.com tgk kat banner dia atas...

    "Bengkel Menulis Novel Umum 14 Julai 2012
    Tarikh tutup penyertaan 22/06/2012

    ReplyDelete
  8. http://youngmuslimahnetworking.blogspot.com/
    jemputlah ke blog ni.

    ReplyDelete
  9. Ya ALLAH bestnya family mreka...suka sngt..hope one day sy bleh mndpt kluarga yg mcm ni...dan suami yg mmpu mnuntun dri ini mnuju ke Jannah...crita awk smua best2...sweet fmily...pgangan Islam yg kukuh..

    ReplyDelete
  10. crita awk smua best..ada pngjran..bkn stkt mngetenghkn kbhgiaan dan cnta smta2 mcm kbnykn crita...ada x yg dterbitkan oleh mna2 pnrbit2?

    ReplyDelete
  11. abes dah baca... best sangat.. ^^

    ReplyDelete