November 24, 2009

Forever Yours 32


“Aku terima nikahnya Nurin Ain Binti Nazri...”

Sekali lafaz yang meluncur tenang dari bibir Ammar Ghazi menjadi bukti penyatuan dua jiwa. Berdebar hebat dada Ain yang sedang bersimpuh elok berhampiran Ammar, seorang lelaki dan majikan yang telah menjadi suaminya beberapa saat yang lalu. Genggaman tangan ibunya dilepaskan lembut sebaik sahaja bacaan doa kedengaran. Usai bacaan doa, Ammar bingkas bangun ke sudut hadapan masjid. Solat sunat dua rakaat didirikan dengan penuh ketenangan. Ain di bahagian belakang pula sedang bersalam-salaman dengan ahli keluarga yang hadir sebelum dia melangkah laju menghampiri sahabatnya, Husna.

“Assalamualaikum,”

Ain tersentak. Suara itu benar-benar dekat dengan telinganya. Husna di hadapan Ain tersenyum nakal.

“Assalamualaikum,”

Sekali lagi Ammar menghulurkan salam. Ain pantas berkalih. Wajah tenang Ammar dipandang sekali sebelum dia menundukkan kepala dan membalas salam Ammar.

“Apa ditunggu lagi Rin. Cepat salam suami tu,”

Ain tersenyum malu mendengarkan suara ibunya yang muncul entah dari mana. Perlahan tangan dihulurkan pada Ammar. Serasa mahu gugur jantung saat pertama kali tangannya melekap kemas dengan tangan lelaki itu. Tangannya yang sejuk bersulam dengan haba yang mengalir dari genggaman kemas Ammar. Perlahan dia tunduk mencium tangan suaminya. Ammar membalas dengan ciuman di dahi.

“Cincin, Am..”

Ammar mengambil cincin yang berkilau permatanya dari bekas yang dihulurkan oleh ‘Imaduddin. Perlahan-lahan tangan kirinya menarik lembut tangan kanan Ain. Disarungkan cincin yang ditempah khas itu ke jari manis isterinya. Satu ciuman singgah di pipi Ain sesaat kemudian.

“Abang sayang Ain,”

Bisikan lembut itu umpama syair indah yang berlagu di telinga Ain. Dia tersenyum sedikit, mendongakkan kepala mencari mata sang suami. Wajah Ammar nampak tenang, namun sukar ditebak perasaan lelaki itu tika ini. Mata suaminya ditatap dalam-dalam, cuba meneka rasa yang tersirat. Mereka bertatapan sesaat. Dua saat. Tiga saat. Sepi tanpa suara. Kerlipan lampu kamera dari pelbagai arah sedikit pun tak mengganggu pasangan itu sehinggalah...

“Ehemm.. Malam muda lagi cik kak..”

Deheman dan usikan nakal Husna yang mengetuk gegendang telinga Ain membuatkan dia pantas melarikan pandangannya. Dijegilkan mata sedikit pada Husna yang tersengih lebar.

“Sudah-sudah la mengusik tu, Na..”

Giliran Ain pula tersengih, menjungkitkan keningnya sekali pada Husna yang ditegur ‘Imaduddin lembut. Lelaki itu sedang mendukung baby Widad dan sesekali diagahnya Widad yang sudah beberapa kali menguap kecil.

“Cantik Nurin malam ni,”

Ain tersenyum sedikit mendengarkan pujian ‘Imaduddin. Matanya mengerling sekilas pada Ammar di sisi. Lelaki itu lebih banyak diam dari menyusun bicara.

Sedar diri menjadi perhatian, Ammar melangkah setapak, rapat pada isterinya. Lengan kiri Ain diraih lembut. Matanya tunak memandang Ain. Berseri wajah Ain ditambah dengan keindahan busana pengantin yang tersarung kemas, jubah moden potongan bertingkat dari fabrik sifon warna putih berbunga merah jambu dan bersulam hijau epal menyerlahkan kecantikan isterinya itu.

“Am,”

“Ma..” Ammar berkalih pandang pada Datin Suhaili yang sedang mendukung si kecil Falah. “Ma.. Falah kan dah besar. Kenapa dukung jugak. Berat ni, ma..”

Tubuh kecil Falah beralih dalam dakapan Ammar. Si kecil itu melentokkan kepalanya ke dada Ammar.

“Falah dah mengantuk Am,”

Datin Suhaili beralih mendekati menantunya, Ain. Tersenyum wanita itu sambil meraih tangan kanan Ain.

“Alhamdulillah. Lega mama Ain dah nikah dengan Am. Terima kasih, Ain..”

Ain tersenyum. Tangannya menepuk lembut tangan Datin Suhaili dalam genggaman.

“Ain yang patut ucap terima kasih dekat mama..” Tangan ibu mertuanya dielus lembut. Mereka berbalas senyuman seketika. Sempat Datin Suhaili mencium dahi dan pipi Ain ketika mereka berdakapan sebelum wanita itu melangkah ke arah ahli keluarga yang lain.

“Kita balik?”

“Em?”

“Kita balik..”

Ammar mengulang kata-katanya. Tangan menepuk belakang badan puteri kesayangan beberapa kali seakan mendodoikan si kecil itu.

“Falah nak balik.. Falah nak tidur..”

“Iya sayang. Papa tau..”

Tersenyum Ain mendengar rengekan manja si kecil Falah. Jam di pergelangan tangan kanannya dikerling sedikit. Sudah pukul sembilan setengah malam.

“Em.. Kita balik la bang. Kesian Falah..” Ain bersuara perlahan sambil tangan mengusap lembut kepala Falah yang sudah beralih ke bahu papanya pula.

“Makan dulu sebelum balik, Am.” ‘Imaduddin yang hanya memerhati sedari tadi kembali bersuara.

“Em. Makan dulu Rin, abang Am,” Husna di sisi ‘Imaduddin turut menyokong.

“Meh sini ‘Im jaga your little princess,” Widad bertukar tangan dan ‘Imaduddin menyambut Falah ke dalam dakapan. “Fuahh! So heavy! Ain bagi Falah makan peti ais apa,” usik ‘Imaduddin dengan tawa nakal yang terkawal. Ammar dan Ain berpandangan seketika. Ain mencebik. Ammar menumbuk lembut bahu kembarnya.

“Dah, jangan dilayan ‘Imad ni. Rin turunlah dulu, makan dengan abang Am. Sekejap lagi kami nyusul,”

“Ammar, Ain.. Mama dengan ibu dah tunggu nak makan sekali dekat luar tu,”

Empat pasang mata beralih pada pintu sisi masjid yang terbuka luas. Wajah Dato’ Saifullah terjengul di muka pintu.

“Kami keluar dulu,”

“Ya, sure.” Terangguk-angguk ‘Imaduddin membalas kata-kata Ammar. Langkah Ammar dan Ain dihantar dengan senyuman yang meleret.

Telefon bimbit Ammar di dalam poket baju melayunya bergetar sebaik sahaja pasangan pengantin baru itu menyertai ahli keluarga di khemah dalam perkarangan masjid. Nokia E65 dikeluarkan dan mata lelaki itu memandang tepat pada skrin telefon bimbit itu. Langkah Ammar dan Ain terhenti seketika. Ain menjadi pemerhati, melihat Ammar menjawab panggilan yang diterima.

“Yes Nashreen, waalaikumussalam warahmatullah. Alhamdulillah. Naa, it’s okay..”

Mata Ammar mengisyaratkan kepada Ain untuk duduk di dalam khemah dahulu sementara kakinya melangkah beberapa tapak menjauhi isterinya. Ain kaku seketika. Hanya mata yang berkelip sesekali sebelum dia melangkah masuk ke dalam khemah dengan perasaan yang berbaur.

Ain beristighfar di dalam hati, cuba menenangkan dirinya sendiri dari pelbagai andaian yang bermain di fikirannya. Ya. Inilah harga yang terpaksa dibayar.. Dia semakin mengerti kini. Mungkin inilah yang dimaksudkan Ammar suatu ketika dahulu..

“Sampai masanya nanti, abang bukan lagi milik Ain seorang.”

Kata-kata Ammar terngiang di telinga Ain. Dia beristighfar lagi, mengharapkan ketenangan menjadi miliknya waktu itu.

“Laa tak makan lagi?”

“Ha?”

Ain tersentak mendengarkan teguran Puan Faridah.

“Abang Am kamu mana? Kenapa tak makan lagi ni?”

“Ada, bu. Kat belakang sana. Ain tunggu abang Am,”

“Ha, self service ye malam ni pengantin baru..”

Usikan Datin Suhaili dilatari dengan tawa saudara mara Ammar. Ain tersenyum memandang ahli keluarga barunya. Dalam hati dia bersyukur kerana dapat mengeratkan lagi silaturrahim sesama muslim melalui perkahwinan yang terbina.

“Ain, tak makan lagi?”

“Mana nak makan kalau partner hilang,”

Suara Ammar yang tiba-tiba menegur segera dibalas oleh sepupunya yang sudah selesai makan. Lelaki itu ketawa perlahan melihatkan Ammar tersengih.

“Makan Am, Ain. Self service..”

Ammar dan Ain berpandangan seketika. Ahli keluarga yang lain mula beransur dari meja pasangan pengantin baru itu, memberi sedikit ruang kepada kedua-duanya.

“Abang ambilkan untuk Ain,”

Ain mengangguk sekali. Langkah Ammar diperhatikannya lama. Tiap gerak lelaki itu nampak indah di matanya. Ain menghela nafasnya perlahan. Adakah kebahagiannya berkekalan? Ain menghela nafasnya sekali lagi. Berat. Beberapa minit kemudian, Ammar kembali dengan menatang sepinggan nasi yang siap berisi lauk pauk.

“Satu je bang?” Tanya Ain lembut.

“Mm hm. Kita share?”

Ain terdiam seketika sebelum dia mengangguk, senang hati. Sangkanya Ammar akan terus dingin seperti hari-hari sebelum ini. Rasa kekok Ain hilang berterbangan dengan kemesraan Ammar melayan. Biarpun tanpa bicara, dia tetap dapat merasakan kasih lelaki itu melalui gerak lakunya.

“Nahsreen kirim salam,”

Ain tersedak mendengarkan kata-kata yang meluncur tenang dari bibir suaminya. Gelas air yang dihulurkan Ammar dicapai laju. Mujur nasi di pinggan sudah licin.

“Nashreen demam. Dia minta maaf tak dapat datang malam ni.”

Ain menganggukkan kepalanya beberapa kali.

“I think there’s something you should know,”

“It’s okay. Lebih baik kalau Ain tak tahu rasanya,”

“No, it’s just as a precaution..”

“Tak apa, bang. Ain tak kisah apa pun asalkan abang bahagia..”

Kerutan di dahi Ammar semakin jelas di mata Ain. Gadis itu menundukkan kepala. Masih lagi mahu memendam rasa sendiri.

“If you insist.” Ammar mendengus lembut. “Ikut suka Ain la,”

Lelaki itu menarik bekas berisi air basuh tangan berhampiran. Tangan kanan Ain ditarik lembut sebelum dia menuangkan air, mencuci tangan isterinya itu. Ain kaku. Suaminya itu terlalu baik. Adakah dia dikatakan isteri yang menderhaka pada suami? Astaghfirullahalazhim.

“Abang,” panggil Ain perlahan.

“Mmm..” Ammar membalas tanpa memandang wajah kesayangan di sisinya itu.

“Bang,” sekali lagi Ain memanggil suaminya, perlahan. “Ain minta maaf, bang..”

Ammar pantas berpaling, mencari anak mata isterinya.

“Ain minta maaf bang,” sekali lagi gadis itu menyuarakan rasa bersalahnya. Mutiara jernih mula mengalir, menuruni lekuk pipi, membasahi wajah Ain. Pantas Ammar menyapu lembut wajah isterinya.

“Ey.. jangan menangis, sayang. Semua orang tengok tu..”

Ain menundukkan kepala. Tangannya mencapai tangan Ammar. Digenggam erat tangan kasar lelaki itu.

“Ain minta maaf bang..”

Bersungguh gadis itu, mengharapkan pengertian suaminya. Ammar hanya tenang, tersenyum dengan kekalutan isterinya di malam pernikahan mereka itu. Sudah lama gadis itu mendapat kemaafannya. Sungguh dia tidak tegar berjauhan dengan Ain apatah lagi memaksa dirinya menjauhi gadis itu sejak hatinya terguris tanpa sedar.

“Ain minta maaf, bang..” Mendayu suara Ain. Pantas Ammar menarik gadis itu dalam dakapan. Tidak dipedulikan lagi mata yang memandang.

“Syhh.. Abang dah lama maafkan Ain.” Diusap lembut kepala Ain penuh kasih. Kata-kata pujukan tak lepas dari bibirnya.

“Haluuur.. Dah, dah pergi balik rumah. Masjid ni, Am.”

Pantas Ammar meregangkan pelukannya. Tersengih dia memandang ‘Imaduddin yang tersenyum-senyum sebelum senyumannya mati melihatkan wajah Ain yang basah dengan air mata. Terkial-kial gadis itu menyapu air mata yang bersisa di pipi.

“Rin, kenapa? Abang Am buat apa dekat Rin?”

Tanpa sabar ‘Imaduddin memuntahkan soalan.

Ammar bingkas bangun, menarik lembut tangan isterinya.

“We’re going home as you wish..”

Tersenyum lebar Ammar, mengerdipkan matanya sekali pada ‘Imaduddin yang nampak tercengang.

“Eh, eh. Your little princess ni Am..”

Sedikit kuat ‘Imaduddin bersuara, melihatkan Ammar dan Ain yang sudah berjalan beriringan meninggalkannya yang sedang mendukung Falah. Si kecil itu masih nyenyak tidurnya dalam dakapan ‘Imaduddin.

“Three minutes. Kami nak jumpa yang lain dulu..”

‘Imaduddin tersenyum menggelengkan kepala. Apa sahajalah yang terjadi kepada pasangan pengantin baru itu. Pelik dia melihatkan keadaan Ammar dan Ain yang seperti sedang dilanda masalah namun kelihatannya seperti pasangan yang hangat bercinta. Matanya memerhatikan pasangan yang berbaju sedondon warna asas itu sedang bersalam-salaman dengan para tetamu. Sempat Ammar membantu mengemaskan pinggan mangkuk di beberapa khemah sebelum dia disuruh meninggalkan kerja-kerja itu.

----------------------------------------------------------------------------------

“Home sweet home..”

Ain ketawa perlahan mendengarkan sebaris ayat yang diucapkan Ammar. Dia berpaling pada Ammar yang sedang berjalan di sisinya. Falah dalam dukungan lelaki itu sudah lena tanpa berkutik sedikit pun.

“Falah sayang,” panggil Ammar perlahan. Pipi gebu Falah dicium lembut. “Falah..”

“Biar je la Falah tidur, bang..”

Ammar menggeleng laju pada Ain yang sudah melabuhkan punggung di sofa berhampiran. Langkahnya diatur ke arah sang isteri. Falah diletakkan perlahan diribanya sebaik sahaja dia sudah duduk selesa di sisi Ain. Sebelah tangannya mengusap lembut kepala Falah dan sebelah lagi meraih tangan sang isteri dalam genggaman.

“Dah lama abang nak buat macam ni,” Ammar bersuara perlahan, membawa tangan Ain dalam genggamannya ke dada. Ain hanya tersenyum, menundukkan kepala. Darah merah terasa menyerbu ke wajahnya. Beberapa saat berlalu tanpa suara antara mereka.

“Abang,”

Belum sempat Ain menyambung kata-katanya, telefon bimbit Ammar berlagu sayup-sayup. Ammar berpandangan dengan Ain seketika sebelum dia mengalihkan Falah ke pangkuan isterinya. Lelaki itu bingkas menuju ke meja kopi berhampiran. Telefon bimbit di sisi kunci kereta diambil pantas.

“Assalamualaikum. What’s up?”

Ammar berpaling pada Ain. Isterinya itu sedang memerhatikannya sambil menepuk lembut si kecil Falah. Ammar tersenyum sedikit.

“Ya, ya.. I’m still online. What’s up Reen?”

Ain tersentak. Sebaris nama yang disebut Ammar sebentar tadi benar-benar menyentap jantungnya. Ain pantas beristighfar, membuang segala prasangka.

“Everything will be fine. You’ll be okay, Reen. InsyaAllah. Mm no need to worry. I ada, Ain ada. Make sure you makan ubat betul-betul, okay..”

Beberapa minit berbual, Ammar mematikan telefon bimbitnya.

“Nashreen,”

Sepatah katanya sambil memandang tepat pada Ain, cuba menebak perasaan gadis itu. Ain nampak tenang, mengangguk-anggukkan kepala beberapa kali.

“She’s not feeling well. Emm Nashreen tak boleh datang kenduri esok as well..”

Ain mengangguk lagi. Kepalanya sudah didongakkan sedikit, cuba menentang pandangan sang suami.

“Erm Ain bawak Falah naik atas dulu, bang..”

Lembut suara Ain meminta izin. Dia bingkas dari sofa sambil mendakap erat Falah, rapat ke dadanya. Ammar tidak terus membalas. Wajah isterinya ditatap dalam-dalam. Dapat dirasakan perasaan cemburu yang cuba ditepis Ain. Dalam diam Ammar menyembunyikan senyum.

“Berat Falah tu, Ain. Biar abang yang bawak naik..”

Dayana Falah merengek perlahan saat tidurnya terganggu. Pantas Ammar menepuk puteri kesayangannya itu perlahan, beberapa kali. Lelaki itu melangkah tenang, memanjat anak tangga. Ain menurut lemah di belakangnya tanpa suara. Ammar tersenyum lebar..

9 comments:

  1. eeerrkk..
    ape yg ammar nk gtaw ek..
    isk2..
    smbung2..

    ReplyDelete
  2. Weh gembira pun ada sedeh pun ada...Gembira sbb ain bersama akhirnya dgn Ammar setelah byk rintangan...
    Sedih bila terfikir yg ain tu bermadu ke dgn nasreen.
    Npk sgt le si Nasreen jeles....
    Kut iye sakit janganlah kacau majlis org sabar2 lah bukan sakit yg kronik or tenat......Kena fikir perasaan ain...

    ReplyDelete
  3. dorang dah kawen..
    yeay!
    so sweeetttt~

    ReplyDelete
  4. waaaah..sweetnya! Ala Jat tak sabo nak menunggu hahah

    ReplyDelete
  5. ish...suspen plak...
    sambung lagi..

    ReplyDelete
  6. hihihi..
    best nye..
    mesti nnti am confess gak..
    cumil nye

    ReplyDelete
  7. woooo wiiiii!!!!wonderful lorh.hehehe aku br je start baca.best sangat lah. congrates!!!!

    ReplyDelete