September 6, 2009

Yang Indah itu Budi, Yang Cantik itu Bahasa


“Subhanallah!”

Lambaian tangan di hadapan mata Iklil membuatkan gadis itu tersentak. Pantas pandangannya beralih pada teman di sebelah yang sedang ketawa lepas. Tiada tanda noktah pada tawa itu biarpun sudah bulat matanya merenung sahabatnya di sisi.

“Stop it, Nini..”

Nini tersengih. Keningnya dijungkitkan beberapa kali.

“What?”

“I knew it! That captures your eyes, right?” Sebutan perkataan that ditekankan dan pantas sahaja telunjuk kiri Nini mengunjukkan ke satu arah. Kepala Iklil ditelengkan kembali ke arah Nini yang tersenyum lebar sambil menganggukkan kepalanya. Iklil menjegilkan matanya. Nini ketawa lepas.

“Idin, student Lutfi.. Budak Sport Science la..”

“Hurmm.. No wonder...”

Tawa nakal Nini membuatkan tepukan padu Iklil singgah di peha kirinya yang bersilang dengan kaki kanan.

“Ouch! That’s hurt..” Nini menyeringai. Dia menjelirkan lidahnya sesaat kemudian. Iklil tersenyum puas.

“Siapa suruh Nini cari pasal dengan kita..” Iklil ketawa perlahan. “Lambat lagi ke Lutfi awak tu..? You said one game je..” Iklil menyambung kata sambil matanya terarah tepat ke dalam mata Nini.

Nini tersengih. “Ikut firasat Nini lah kan, kalau Idin dah masuk padang, Lutfi will be out within three minutes.. Wait and see..” Gadis tinggi lampai itu menjungkitkan keningnya sekali lagi.

“Preeeeeettttttt!!!!”

“Aha! That’s what I mean...” Dua pasang mata milik gadis-gadis itu beralih ke tengah padang. Kelihatan Lutfi mengangkat tangannya pada Idin yang turut melambai. Kedua-dua mereka tertawa seketika sebelum Idin kembali beraksi di tengah padang sementara Lutfi menapak ke arah Nini dan Iklil.

Hebat sangat ke mamat tinggi galah tu? Lutfi yang best player pun boleh surrender dekat dia.. Iklil mencebik sedikit.

“Hai Iklil.. Lama tak nampak..”

“Assalamualaikum..” Selamba Iklil membalas tanpa memandang wajah Lutfi yang sudah menempel di sebelah isterinya, Nini. Tawa nakal Nini kembali kedengaran melihatkan kerutan di wajah suaminya. Lutfi tersengih kemudiannya sebelum menjawab salam Iklil.

“Abang, student abang tu single lagi kan?” Tanya Nini sebaik sahaja Lutfi menyambut huluran botol air di tangannya.

“Student abang? Which one?”

“That guy yang baru masuk tadi tu la.. The one yang abang takut nak fight with..” Nini ketawa lagi. Pantas Lutfi mencubit manja pipi isterinya itu.

“Idin tu still single but not available..” Lutfi menjungkitkan keningnya. Iklil mencebik lagi. “Why that look?” Tanya Lutfi yang sempat melihat cebikan Iklil. Pantas Iklil tersengih dan menggeleng.

“Nothing..”

“That ‘nothing’ got ‘something’ in it... Believe me, bang..” Nini tersenyum lebar. Iklil menjegilkan matanya.

“You’re single, aren’t you?”

Berkerut dahi Iklil mendengarkan soalan itu. Nini di sebelahnya pantas mengangguk dengan sengihan lebar. Nak jadi model iklan Listerine la tu.. Iklil menyigung Nini sekali, geram dengan anggukan Nini di pihaknya.

“Tak betul ke?”

“Definitely right but then.....” Suara gadis itu terhenti seketika, memusatkan pandangannya ke arah Nini dan Lutfi. “I’m single, yet not available..” Sambung Iklil yakin, menekankan hujung ayatnya.

“As well..” Serentak Nini dan Lutfi bersuara. Iklil terdiam.

Alamak! Macam mana boleh terkeluar ayat tu pulak... Iklil menebarkan pandangannya ke tengah padang. Kelincahan aksi pemain bola sepak U pada petang itu tidak lagi menjadi tumpuan Iklil. Sebaliknya dia memandang tanpa perasaan, melayan larian mindanya.

“You can run but you will never get away.. That’s what we call ‘love’..” Jari hantu dan telunjuk Lutfi di kedua-dua belah tangannya dirapatkan dan diangkat sedikit, memberi isyarat pada perkataan terakhirnya.

Suara Lutfi benar-benar menerjah ke gegendang telinga Iklil. Garisan halus kembali mengambil tempat di dahi Iklil, melihatkan dua pasang mata yang menatapnya dengan penuh rasa ingin tahu. Seketika kemudian dia menjungkitkan keningnya sekali seraya mendepangkan tangannya. “Wuupss.. That’s it. I don’t want to powwow this lovie dovie things..” Iklil tersenyum lebar. Pasangan suami isteri itu berpandangan sesama mereka.

“Up to you lah sayang.. Apa yang penting sekarang, I’m happy with my life and my love..” Nini ketawa lepas, memeluk erat lengan suaminya. Lutfi mencuit hidung isterinya sebelum mengucup jari jemari halus itu.

Iklil senyum meleret. Lovers dua orang ni memang tak reti cover betul.. Iklil meliarkan pandangannya mencari susuk tubuh seseorang yang semakin mendiami hati kecilnya yang selama ini dipagar rapi.

“Gol!!!”

Sorakan kuat itu mengalihkan tumpuannya ke hujung padang berhampiran gawang gol lawan. Idin! Dia yang shoot ke? Alamak! Terlepas pulak.. Dalam tak sedar, Iklil mengeluh perlahan.

“Ei.. Tak baik mengeluh, right..” Tegur Nini lembut. Iklil tersengih, menjungkitkan hidungnya.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

“MasyaAllah!” Kata pujian terhadap-NYA tak pernah lepas dari seulas bibir yang merah merekah bak delima itu saat matanya tertancap pada sesusuk tubuh yang amat dikenalinya sedang memarkirkan motor di hadapan gerai. Sungguh dia amat mengkagumi keindahan ciptaan-NYA, kekuasaan-NYA, kebesaran-NYA.. Maha Suci Allah..

“Assalamualaikum!”

Iklil tersentak. Sempat dia membalas salam yang dihulurkan. Tepukan di bahunya membuatkan dia berpaling ke kanan, memandang dengan mata yang bulat. Pantas dia mengetapkan bibirnya melihatkan seraut wajah yang sedang tersengih di sisinya.

“Nini!”

Nini masih lagi tersengih seperti tadi. Tangannya memeluk erat lengan Lutfi. Mereka beriringan ke kerusi bertentangan Iklil dan mengambil tempat duduk yang kosong di situ. Tidak sampai satu minit, datang pelayan gerai ke meja itu dan meninggalkan dua set menu di atas meja, memberi peluang kepada pelanggan mereka memilih menu masing-masing.

“Awalnya dinner hari ni..” Lutfi bersuara memecah keheningan sambil matanya melirik pada Casio di pergelangan tangan kanannya. 8.15. “Isyak pun belum lagi..”

“Tak nak makan dipersilakan balik..” Iklil bersuara perlahan tanpa nada.

Pecah tawa Lutfi dan Nini. Kedua-duanya menggelengkan kepala memandang Iklil yang sudah memuncung.

“Sayang, siapa yang buat kawan baik sayang jadi serius macam ni..?”

Nini menjungkitkan bahunya sekali, tersenyum memandang Iklil yang kelihatan agak kurang selesa, membetulkan letak duduknya. Serentak dengan itu...

“Assalamualaikum..”

Serentak Lutfi dan Nini menjawab salam itu manakala Iklil sudah menunduk, memandang menu di hadapannya.

“Idin!” Lutfi mengukir senyum pada lelaki yang sedang tegak berdiri di sisi mejanya. Di tangan kiri lelaki itu kelihatan helmet hitam yang dipegang kemas. “What are you doing here? No, I mean.. Dah makan ke belum?” Lutfi tersengih lebar.

“Just arrived..” Idin melemparkan senyum.

Kacak! Iklil pantas menunduk.

“Come and join us..” Pelawa Lutfi selamba. Tidak dihiraukannya sepasang mata bundar Iklil yang menjeling tajam. Dia tahu gadis itu kurang senang dengan pelawaannya sementelahan tempat duduk di sisi gadis itu sahaja yang masih belum terisi.

“Ya.. Have a seat..” Nini menganggukkan kepalanya sekali. “Auch!”

Bulat mata Nini pada Iklil yang memandang tepat padanya. Betisnya yang disepak Iklil sebentar tadi diusap perlahan. Dua pasang mata milik suaminya dan Idin terarah padanya. Nini tersengih.

“Duduklah Idin.. Kami pun belum order lagi..” Nini menganggukkan kepalanya. Senyuman lebar dihadiahkan pada Iklil yang menjelingnya geram. Sempat dia menjungkitkan keningnya pada Iklil yang menahan hati.


“Hmm..” Idin membalas perlahan sebelum menarik kerusi kayu di sisi Iklil. “May I..”

Sangat gentleman! Iklil kembali tertawan. Tanpa sedar dia menganggukkan kepalanya sekali dan bibirnya mengukir senyuman manis. Idin membalas senyuman itu.

“Ehem!” Nini berdehem nakal sebelum menyambung kata-katanya, “So, nak makan apa ni?” Menu ditangannya dihulurkan pada Idin.

Lutfi menggamit pelayan yang sedang berdiri tidak jauh dari mereka. Dia dan isterinya pantas menyuarakan pesanan mereka. “Both of you nak makan apa? Iklil?” Lutfi bertanya lembut.


“Nasi goreng cendawan..” Serentak Iklil dan Idin bersuara. Mereka berpandangan seketika. Idin menjungkitkan keningnya sekali pada Iklil dan tersenyum mesra.

"Minum?" Lutfi bertanya lagi, lagak wakil pelayan yang berdiri tegak di sisi meja.

“Limau ais..” Idin mendahului Iklil sementelahan Iklil kelihatan sedikit tergamam. “And you..?” Idin bertanya perlahan.

“Aah?”

“Your order, miss..” Idin bertanya selamba lagak pelayan gerai itu.

“Hah! Ye! Fresh orange..” Iklil tersenyum sedikit pada pemuda yang sedang mencatat pesanan di atas sekeping kertas kecil. Serba tak kena dirasakannya saat itu.

“Selalu makan dekat sini ke?” Suara Idin memecah hening antara mereka. Lutfi mengangguk laju. “Tak pernah terserempak pulak..”

“Her favourite place ni..” Nini memuncungkan bibirnya pada Iklil yang sedang meliarkan pandangannya ke serata kawasan gerai yang agak luas.

Mana nak terserempak.. Gerai ni dah la luas.. Manusia pulak sikit punya ramai.. Macam makan free je! Iklil kembali memusatkan pandangannya pada teman-teman di sekeliling.

“Tak pernah terserempak pun..” Sekali lagi Idin bersuara. Kali ini kepalanya dipalingkan ke arah Iklil. Gadis itu menjungkitkan keningnya sekali, serentak dengan bahunya. Idin tersenyum. “We have met before, haven’t we?”

“Hah?” Iklil terkelu.

“Kita pernah jumpa sebelum ni, kan?” Idin mengulang pertanyaannya dengan bahasa yang berbeza.

“No, I don’t think so..” Pantas Iklil membalas. Kepalanya digelengkan beberapa kali, membayangkan keyakinannya. Berkerut dahinya kala itu, membayangkan kesungguhannya.

“Hurmm.. Okay then.. So maybe I’ve dreamt of you before..” Nada selamba Idin mengundang tawa Lutfi dan Nini. “No, I’m serious.. Saya pernah nampak awak sebelum ni..” Sambung Idin lagi dengan nada yang sama seperti tiada perasaan, tidak cukup asam garam. Lutfi dan Nini berpandangan sesama mereka sambil bertukar senyum.

Iklil menikus di tempat duduknya. Kepalanya dipalingkan ke kiri, melihat sebuah keluarga yang sedang asyik menikmati makan malam masing-masing. Dia menjungkitkan hidungnya sekali dan mengenyitkan matanya pada seorang anak kecil dalam lingkungan umur tiga tahun yang sedang memandang ke arahnya sambil tersenyum padanya.

“So cute!” Perlahan suara Idin menerjah masuk ke gegendang telinga Iklil. Gadis itu tersedak tiba-tiba. Laju tangan kanannya mengusap dadanya beberapa kali.

“Siapa yang ngumpat awak ni..” Nini bersuara perlahan sambil menyuakan gelas berisi air yang baru sahaja dihantar ke meja mereka.

Iklil menyedut straw perlahan-lahan. Sedaya upaya dia mengalihkan pandangannya supaya tak bersabung dengan lelaki di sisinya itu. Entah kenapa dia rasa begitu gugup dengan keselambaan lelaki itu. Namun, dalam masa yang sama dia rasa senang dengan keterbukaan lelaki itu. Jus buah di dalam gelas di hadapannya disedut lagi beberapa kali. Sedar tak sedar, airnya hanya tinggal suku gelas sahaja. Pantas Iklil menjauhkan sedikit gelas minumannya ke tengah meja.

“Kalau tak cukup, limau ais saya ada lagi..” Idin bersuara tiba-tiba sambil menolak gelas berisi limau aisnya rapat ke sisi Iklil.

“Hah?!”

Aiyarkkk!! Tak nak la ‘open’ sangat... Aduhaiii... Baru je nak rasa senang dengan ‘keterbukaan’ dia. Tak sangka pula mamat ni sangatlah terbuka. Anggukan Idin yang terlihat dek matanya mengundang senyum Iklil. Lambat-lambat dia tersengih malu, menutup rasa kurang selesanya berhadapan dengan situasi itu. Sudahnya sepanjang makan malam itu Iklil lebih banyak menjadi pendengar dan pemerhati, melayan bualan Nini, Lutfi dan Idin.

3 comments:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website kami www.kumpulbagi.com atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete